Sabtu, 22 Agustus 2015

Bahasa Dalam Bisikan Pikiran

Bahasa yang digunakan dalam bisikan pikiran berbeda dengan bahasa yang digunakan dalam berbicara sehari-hari.

Bisikan pikiran terdapat di alam bawah sadar, bahasa yang digunakan dalam bisikan pikiran sederhana, misalnya membisikkan ke dalam pikiran orang lain, atau menerima bisikan pikiran dari orang lain
"kamu baik",
“kamu ramah",
"Si A orang baik"
"Si B bahagia"
"saya senang"
"saya berani"
dll.

Manusia menganggap bahasa bisikan pikiran sama dengan bahasa lisan yang kita gunakan sehari-hari. Hal tersebut menimbulkan anggapan, jika dua orang pembaca pikiran bertemu, maka kedua orang tersebut tidak perlu berbicara karena mereka berdua dianggap bisa berbincang-bincang menggunakan pikirannya masing-masing.

Anggapan ini keliru karena bahasa pikiran sulit menggambarkan kenyataan dengan lengkap, oleh karenanya bahasa pikiran menggunakan bahasa yang sederhana.

Bisikan pikiran seseorang belum tentu diucapkan dan dilakukan (bisikan pikiran bergerak terus). Manusia menanggapi orang lain bukan dari yang dipikirkan orang lain, melainkan yang dilakukan dan diucapkan orang lain.

Jadi bila dua orang pembaca pikiran bertemu, maka tetap saja berbicara secara lisan, kemampuan mereka membaca pikiran satu sama lain digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam berbicara dan bergaul.

Kita dapat membisikkan ke dalam pikiran orang lain menggunakan kalimat sederhana, dengan bahasa yang difahami oleh orang yang dituju. Misalnya, Si A dapat membisikkan ke dalam pikiran Si B menggunakan Bahasa Indonesia. Bisikan itu akan sampai kepada Si B, jika Si B menguasai Bahasa Indonesia. Jika Si B tidak menguasai Bahasa Indonesia, maka bisikan pikiran dari Si A tidak akan sampai kepada pikiran Si B.

Meskipun demikian kita dapat menggunakan cara lain, yaitu mengirimkan gambar pikiran ke dalam pikiran orang lain. Gambar pikiran dapat difahami oleh seluruh manusia, meskipun memiliki kemampuan bahasa yang berbeda.

Seseorang yang memiliki kemampuan berbagai bahasa, akan lebih mudah dalam menerima dan membisikkan ke dalam pikiran orang lain dari berbagai negara dan bangsa.